jump to navigation

Cara mendapatkan nilai A 13 Februari 2011

Posted by yorigroup in Tips dan Trik.
trackback

Cara mendapatkan nilai A

Beberapa minggu yang lalu seorang adik angkatan saya menulis opini untuk redaksi ITS Online ini kutipan artikelnya

Saya sedang membaca buku di suatu program studi saat senior saya datang dan mulai ngobrol dengan saya. Ada satu perkataannya yang masih saya ingat, kira-kira begini katanya, “Di sini itu sulit membedakan mahasiswa yang pintar sama yang beruntung.” Saya hanya tersenyum mendengar pernyataan itu dan segera otak saya reflek menghubung-hubungkan perkataan itu dengan rekam jejak kuliah saya selama hampir enam semester ini.
Sepanjang hasil otak saya menghubungkan-hubungkan, pernyataan itu sepertinya tidak terlalu salah, meskipun di satu sisi saya berharap pernyataan itu juga tidak sepenuhnya benar. Menurut saya, kalau sudah kenal orang-orangnya secara personal itu mudah dibedakan, tapi kalau referensinya hanya IP saja, siapakah yang berani menjamin siapa lebih pintar dari siapa?
Semuanya masih tergantung faktor X yang merupakan perpaduan antara banyak faktor seperti dosen, jam masuk kuliah, teman sekelas, yang mana semuanya adalah variable yang tidak bisa kita kontrol dalam perkuliahan, atau kalau dalam kancah persepak-bolaan biasa di sebut faktor non-teknis. Sedangkan di kalangan mahasiswa faktor ini lumrah disebut keberuntungan. Dan layaknya faktor non teknis lainnya yang tidak bisa dikontrol oleh diri kita sendiri maka biarlah yang Maha Mengontrol (Mengatur) yang melakukannya. Kita hanya tinggal berdoa sungguh sungguh pada-Nya. Dan kalau ada waktu yang mustajab (manjur) untuk berdoa mengenai hal hal seperti ini saya kira adalah sekarang (sebelum perwalian dengan dosen wali).

Salah satu faktor yang sering menjadi perbincangan oleh mahasiswa adalah dosen. Maklum, menurut saya kalau faktor keberuntungan itu dianggap 100% maka rasio dari faktor dosen ini akan menempati nilai tertinggi sehingga akan selalu mendapatkan perhatian khusus dari mahasiswa. Oh ya, agar tidak salah penafsiran, yang saya maksud dengan faktor dosen ini meliputi berbagai parameter seperti metode penilaian, cara mengajar, pemberian dan rasio penilaian tugas, serta penilaian absen.

Sepanjang masa perkuliahan yang masih berjalan selama tiga semester ini setidaknya saya bisa mengelompokkan dosen menjadi tiga kategori berdasarkan metode penilaian. Pertama yang menjadi favorit adalah dosen yang akan senang hati memberikan nilai bagus untuk semua anak didiknya. Kedua, dosen yang memberikan nilai sesuai dengan kemampuan anak didiknya, ini masih bisa dibedakan menjadi, dosen dengan standard tinggi dan yang sedang sedang saja. Poin ketiga inilah yang paling susah, dosen yang penilaiannya sulit diterka. Ini adalaha tipe dosen yang saya sebut dengan penilaian random. Saya dan teman teman saya membayangkan dosen seperti ini menggunakan metode opyokan seperti dalam arisan untuk memberikan nilainya.

Kalau kertas yang keluar A ya A kalau yang keluar B ya B. Tentu saja cara seperti arisan ini hanya imajinasi saya dan teman teman karena frustasi saat berhadapan dengan dosen yang nilainya bisa dibilang acak-acakan. Sejujurnya, metode pemberian nilai yang dipakai oleh dosen seperti itu masih menjadi misteri dan hanya Tuhan (dan dosen itu sendiri tentunya) yang tahu. Teman saya menyarankan banyak-banyak berdoa saja kalau berhadapan dengan dosen macam itu.
Saya sendiri tidak bisa menyalahkan cara penilaian dosen untuk hal-hal yang mungkin kurang adil untuk sebagian teman-teman mahasiswa. Karena kita sendiri kadang juga tidak adil pada diri kita sendiri, asal dapat nilai bagus, entah itu sudah sesuai dengan kemampuan yang kita miliki atau usaha yang kita lakukan atau tidak, kita akan dengan sukacita menerimanya tanpa banyak komentar dan mempertanyakan asal muasal nilai tersebut.
Tapi kalau nilai yang didapat jauh dari kata baik sepertinya lebih mudah untuk mempertanyakan asal muasal munculnya nilai tersebut, daripada menginstropeksi diri mengenai apa saja yang sudak dilakukan selama perkuliahan mata kuliah itu. Tentu saya tidak mengganggap semua mahasiswa seperti uraian saya di atas, mungkin hanya sebagian (entah berapa) dan termasuk juga saya. Sebab itu, saya menggunkan kata “kita” karena yang dimaksud bisa saja saya dan sebagian dari anda yang membaca.
Kalau saya analisa sendiri, sebenarnya istilah keberuntungan dalam nilai adalah istilah yang kita gunakan untuk menjelaskan asal muasal munculnya nilai tersebut ketika asal muasal nilai itu sendiri tidak diketahui. Ya anda tahu, seperti ketika kita atau orang orang dahulu sering menyebut hal-hal yang tidak atau belum bisa dinalar cara kerjanya sebagai hal tersebut terlihat ajaib. Jadi ini semua, menurut saya hanya masalah transparansi penilaian, saya percaya tidak ada dosen yang menilai semaunya sendiri, pasti semua memiliki pertimbangan masing-masing. Yang ada hanyalah dosen yang sering tidak transparan dalam penilaian sehingga kita sebagai anak didiknya tidak tahu asal muasal nilai yang kita terima sehingga merasa penilaian yang dihasilkan kurang adil.
Salah siapa? Bisa dosen dan bisa mahasiswa. Yang tidak transparan jelas dosen karena beliau yang memberikan penilaian, dan ini sedikit parah, selama kuliah, saya ingat baru tiga mata kuliah yang nilai UTS-nya dibagikan. Tapi sebenarnya kita juga mempunyai kesempatan (dan kemampuan) untuk mengubah cara itu. Caranya? lewat IPD (Indeks Prestasi Dosen), tentu kita semua sudah mengisinya, tapi seberapa besarkah dari kita yang mengisi secara serius. Saya masih sering melihat teman teman saya mengisi IPD sekenanya, bahkan saya sendiri kadang juga malas karena banyaknya poin yang harus diisi.
Padahal kalau anda pernah mencermati ada satu pertanyaan yang berhubungan dengan transparansi nilai. Kira kira begini “Apakah dosen membagikan hasil tugas atau ujian?”. Dan ketika kita mengisi sekenanya kita sudah melewatkan satu kesempatan untuk menuntut transparansi nilai. Kadang aneh juga kalau kita bilang dosen tidak boleh menilai seenaknya sendiri padahal kita hanya mengisi paling tidak 16 form saja (dengan asumsi delapan mata kuliah, setiap mata kuliah satu form untuk dosen dan satu untuk mata kuliah itu sendiri) sudah malas, padahal dosen harus menilai kurang-lebih 30 mahasiswa (kalau hanya mengajar 1 mata kuliah saja). Terlepas IPD dihiraukan dosen atau tidak, saya rasa mengisi IPD dengan sebenar-benarnya adalah penting.

Atau kalau mau hasil yang lebih instan ya minta saja nilai setiap setelah diadakan tugas, kuis, ataupun ujian. Sesuatu yang juga tidak pernah saya lakukan. Suatu saat ada dosen yang bertanya “ Nilai UTS-nya dibagikan atau tidak?” Dan ada beberapa mahasiswa yang menjawab tidak usah, alasannya karena takut nilai yang dibagikan jelek. Susah.
Mungkin jika hal-hal itu bisa dilakukan tidak perlu lagi ada kontroversi soal nilai yang selalu terjadi setiap akhir semester.
Satu pesan saya sampaikan untuk teman-teman yang nilainya sudah keluar dan nilainya tidak memuaskan. Ingat, kuliah itu yang utama menuntut ilmu, bukan menuntut nilai apalagi menuntut dosen memberi nilai bagus. Dan kadang dalam setiap usaha yang terpenting adalah perjuangan teman-teman untuk mencapainya, bukan capaiannya. Bukan “the end justify the mean”, saya percaya tujuan yang baik harus dicapai dengan jalan yang baik pula.
Buat Bapak/Ibu dosen, mohon lebih transparan lagi ya Pak/ Bu.
Shaumi Arif Al Faizin

Mahasiswa Teknik Elektro

Saya sengaja mengutip artikelnya secara penuh untuk mengantisipasi website ITS yang tidak bisa diakses dari luar kampus. Mungkin terdengar aneh kenapa orang ini menulis opini tentang transparansi nilai karena artikel opini yang diterbitkan ITS Online umumnya membahas isu-isu terkini. Saat opini diterbitkan ada satu isu terpenting bagi mahasiswa ITS pada saat itu adalah pengumuman nilai mata kuliah semester gasal 2010/2011 melalui SIM AKADEMIK.

Faiz, panggilan akrab si penulis kecewa karena nilai mata kuliah Metode Numerik & Komputasinya kurang memuaskan. Faiz yakin setidaknya akan mendapatkan nilai A atau AB karena dia melakukan tugas ‘tantangan’ tidak wajib yang kata dosen dapat menambah nilai. Perlu diketahui program yang didemonstrasikan Faiz berjalan sempurna ketika dipresentasikan di hadapan dosen. Seharusnya kalau berhasil demo program nilainya akan baik, begitulah hukum alam.

Saya tidak bermaksud mengejek Faiz karena dapat nilai jelek. Tapi saya mau berbagi tips untuk mendapatkan nilai “A”, nilai istimewa. Saya juga bukan orang yang layak untuk memberikan ceramah karena GPA/IPS(Indeks Prestasi Semester) saya sendiri tidak cum laude tiap semester. Tapi kita harus mawas diri apakah kita sudah memenuhi syarat-syarat berikut untuk mendapatkan nilai A.

Eng…ing eng……

  1. Memiliki buku teks, handout kuliah, catatan kuliah senior, baik berupa ebook atau buku cetak.
  2. Selalu hadir kuliah dan tidak pernah TA (Titip Absen) , terkadang ada dosen yang tidak mempermasalahkan kehadiran mahasiswa di kelas. Tapi dengan hadir 100 % resiko untuk tidak ikut Quiz mendadak akan kecil.
  3. Selalu mengumpulkan tugas tepat waktu baik yang dikerjakan maupun berkelompok ataupun sendiri.
  4. Bisa mengerjakan soal-soal yang diujikan dalam Quiz, UTS, UAS. Tidak harus bisa semua setidaknya bisa mengerjakan 80 % saja sudah cukup. Gimana kalau kita tidak masuk dan ada Quiz dadakan? Saran terbaik saya  segera hubungi dosen yang bersangkutan untuk minta pengganti. Pengalaman saya ada seorang dosen yang lebih mementingkan kehadiran Quiz tidak pedulu sebagus nilai UTS – UAS dengan kata lain. Bolos Quiz sama dengan nilai D meskipun nilai UTS-UAS 100.
  5. Punya koleksi soal UTS-UAS Semester sebelumnya. Memang tidak mungkin jaminan soal semester kemarin akan muncul persis. Tapi saya punya rumus soal yang akan muncul rasionya adalah 20 % soal baru, 20 % soal persis, 60 % soal mirip seperti soal semester lalu. Kalau sudah punya koleksi soal jangan dijadikan bungkus kacang ya tetap harus dicoba dikerjakan ulang.

Kalau mau lebih maknyus lagi lakukan juga tips berikut.

  1. Cari manual solution / kunci jawaban dari soal-soal yang ada di buku teks atau handout kuliah. Tidak menutup kemungkinan dosen mengambil bahan ujian dari buku teks atau handout. Dari mana dapat manual solution ? Tanya Google ! Masih males juga  tanya senior, Masih tetep males , drop aja mata kuliahnya!!!
  2. Ambil kesempatan untuk maju ke depan. Disela-sela kuliah pasti dosen akan menawarkan ke mahasiswa. “Siapa yang bisa mengerjakan soal di depan?”. Sebagian besar orang akan malas buat maju. Maju saja siapa tahu bisa menambah nilai.
  3. Semangat saat kuliah. JANGAN NGANTUK di kelas secara terang-terangan !!

Persepsi dosen terhadap semangat mahasiswa terkadang menjadi pertimbangan saat memberikan nilai. Coba bayangkan kalau Anda jadi dosen dan sekelas mahasiswanya ngantuk semua. Tentu Anda akan illfeel (ilang feeling) buat memberikan nilai A. Tips dari saya dua jam sebelum kuliah tidur dulu sebelum ikut kuliah yang nota bene dosennya membosankan.

Saya nanti kesan pembaca sekalian. Semoga semester depan Kartu Hasil Studi Anda dipenuhi dengan nilai A.

Komentar»

1. Sharifal faiz - 25 Februari 2011

Wah kok jadi slah tangkep gini ya mas, tp gpp. Sbnrnya alsan sya nulis tulisan itu bukan krn kcewa kok mas (apa yg hrus dikecwkan dari AB ketika saya sendri mengira dapt b/c ), sya nulis cuma ingin membsarkan hati tmn2 yang saat itu bnyak yang krng puas soal nilai(maklum lagi musim2nya nilai matkul keluar).
Semua yang ingin saya smpaikan di tulisan itu sbnrnya hanya pesan untuk temen2 yg ada di bagian akhir tulisan kok “Satu pesan saya sampaikan untuk teman-teman…..”, ya nggak kurang nggak lebih. O iya mas sebnrnya saya jg nggak ngumpulin tugas pemrogramannya kok mas.

yorigroup - 26 Februari 2011

@ Faiz : oh berarti berita yg ku dengar dari anak e49 salah dong…..hahaha gak papa….

BTW kamu kok bisa nyasar ke Blog ku heh?

2. Sharifal faiz - 26 Februari 2011

iseng2 aja googling nama sendiri, kadang ada gunanya juga ya kaya’ gini ini

3. yorigroup - 26 Februari 2011

@ Faiz : ga papa tulisan memang harus dibumbui biar jadi dramatis dan seru

4. dittanr - 8 September 2011

bermanfaat. terimakasih atas tulisannya ini 🙂

5. zulfikar - 8 November 2011

Alhamdulillah, keren bro isi artikelnya bsa bt refrensi saya bt mempersiapkan UTS yg akan datang besok, dgn membca artikel saudara, sya jdi lebih mempunyai smangat untuk masuk kuliah, tpi kalo syndrome malas belajarnya masih tetap saja mash ada.
Thk.atas artikelnya, smga penulis bisa memperthankan gelar dan meraih sukses.

6. widia - 17 November 2011

susah banget dapet nilai A yaa..
model rajin nyatet di kelas aja, ga cukup..
T.T

7. tatar_adi - 24 Desember 2011

Makasih sob,, atas infonya
ini sangat membantu sekali bagi pemula seperti saya…

8. shuma jhe - 24 Desember 2011

saya setuju bahwa,,,, jangan menuntut harus dapat nilai A,, tapi,,, proses yang nyata,,, meskipun nilai mhu C atau tdk sesuai yg kamu harapkan…. maka bersyukurlah,, karena kamu sudah berproses untuk dapat nilai itu,,, mending proses dan perjalannya mengasyikkan dari pada ujungnya asyik tapi tak ada kesan ,,,,,

9. nanang - 3 Januari 2012

kadang memang orang yang sukses itu di perkuliahannya tidak mendapatkan nilai A tapi B atau C karena mereka sukses bukan karena nilai tapi karena kreatif…
jangan putus semangat hanya karena kita tidak mendapat nilai A 🙂

10. nanang - 3 Januari 2012

tetap semangat…

11. Kuntaro - 5 Januari 2012

Saya setubuh dengan bang Faiz,.
bukan hanya di ITS, ini isu global di banyak universitas.
dosen sangat mempengaruhi, meskipun kita mati-matian mengikuti tips diatas, tapi apa daya kalau pada akhirnya dosen menggunakan sistem opyokan. dan ini memang fakta yang ada dilapangan.

12. anes - 25 Januari 2012

bismillah…insyaallah akan saya coba lakukan tips2nya utk dapat nilai A…
amin

13. Lisniarti - 30 Januari 2012

Hahaha,,bru baca ne tlsan keren jga..tapi susah juga untuk intropeksi, soal nya selalu merasa udah kerja keras tapi nilai nya kurang memuaskan.

14. Imas - 3 Februari 2012

Terima kasih tips_nya. sepertinya harus diterapkan 🙂

hemm.. yg saya tanyakan :
1. bagaimana mengahadapi dosen yang trkenal pelit nilai? (konon kata kakak2 tingkat, pak dosen tersebut paling baik kasih nilai C)
2. bagaimana kita dapat memperoleh soal-soal taun kemarin?

terima kasih sebelumnya 🙂

yorigroup - 9 Februari 2012

saya jawab pertanyaan 2
coba rajin bergaul dengan senior atau kakak kelas. Atau bisa juga minta teman seangkatan yg sudah mengambil mata kuliah X lebih dahulu atau semester kemarin.
Terkadang jika Himpunan Mahasiswa jurusan Anda ‘baik hati’. Mereka memiliki arsip khusus yg bisa dipinjam oleh mahasiswa umum.

pertanyaan 1
cara 1
pertama anda harus buktikan bahwa gosip dosen X itu benar2 pelit atau tidak. Caranya dengan mengecek situs akademik di universitas Anda. Contoh di kampus ada namanya fasilitas SIM Akademik yg berisi history/riwayat dari sebuah mata kuliah misalnya Matematika Teknik sejak 5 tahun terakhir. Dan didalamnya juga terdapat nilai yg didapatkan oleh masing2 mahasiswa
cara 2
bersikap baik. Saya yakin anda bisa menafsirkannya.
cara 3
rajin berdiskusi dengan dosen yg bersangkutan baik di dalam kelas (tanya jawab), di dalam laboratorium, atau kalau anda terlibat dalam proyek dosen ybs, anda harus berkontribusi banyak

15. dian - 16 Maret 2012

kberhasilan nyusun TA sbenernya ada dimana si?bingung aq.

16. Aditya Perdana Putra - 5 Juli 2012

wah keren banget isinya, tapi sebagian besar cara tersebut sudah saya terapkan dan hasilnya, eng-ing-eng,, A ada lah d IPS saya semester ini,hhe

17. Insan - 19 Juli 2012

Thank’s atas infox krena memberikan z motivasi untuk lebih baik lg….

18. ikamerdekawati - 7 Agustus 2012

waaah postingan yang sangat bagus dan sangat memberikan referensi,
semoga ilmu ini dapat bermanfaat bagi semuanya yah,
kalau sempat bisa kunjungi blog saya di
http://merdeka.blog.stisitelkom.ac.id/

terimakasih ^^

19. fahriza zuhri - 23 Juni 2013

terima kasih ya. Tulisannya mas. Semoga bermanfaat bagi saya khususnya.

20. nurul yunaida - 27 Januari 2014

Thank’s ya… tulisan u mmberikan q inspirasi…. smoga manfaat…

21. Toko Online Batik - 17 Mei 2014

terimakasih atas infonya 😀

22. Mamnuah - 6 Januari 2016

thanks mas,saya mahasiswa matematika ITS,salam kenal mas 🙂


Tinggalkan Balasan ke tatar_adi Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: